Facebook Twitter Google Plus Vimeo Youtube Feed Feedburner
Feedburner

Home Lboard

images
SAMBUTAN HARI MALAYSIA KE – 51 TIADA PERBEZAAN KAUM.

SAMBUTAN HARI MALAYSIA KE – 51 TIADA PERBEZAAN KAUM.

KOTA KINABALU – 16 September 2015. Sambutan hari Malaysia yang amat mariah kali ini di

LIM GUAN ENG LANCAR PROPAGANDA BODOH.

LIM GUAN ENG LANCAR PROPAGANDA BODOH.

Arthur Sim Penampang MCA – mengulas kenyataan Lim Guan Eng yang di keluarkan di portal

PEMUDA MCA PASIR GUDANG-putuskan-hubungan-dengan-najib-dibincang-hari-ini

PEMUDA MCA PASIR GUDANG-putuskan-hubungan-dengan-najib-dibincang-hari-ini

Tan akui tidak tahu apa yang berlaku sehingga sayap Pemuda bahagiannya membuat kenyataan yang mencetuskan

Pada Umur 94 tahun Mahathir Hanya Boleh Bekerja Selama Empat Jam Sehari

March 24, 2018

bundesliga

Pakatan Harapan cuba memberi gambaran yang salah kononnya Mahathir sama baik dengan mana-mana lelaki setengah umurnya malahan boleh melakukan lebih daripada mereka yang berusia setengah umurnya. Seperti yang mereka katakan di Amerika, ‘tell that to the Marines’. Mahathir sepatutnya berada di lapangan, merentas negara ini dan berkempen setiap hari dari subuh hingga senja jika dia benar-benar mahu Pakatan Harapan berprestasi baik dalam PRU14. Dua jam sehari, tiga hari seminggu, tidak cukup baik.

Dalam tempoh 24 jam yang lalu, berita ‘panas’ terkini adalah mengenai apakah Tun Dr Mahathir Mohamad masih boleh menjadi Perdana Menteri pada usianya. Pakatan Harapan tahu bahawa ini adalah soalan utama yang ditanya oleh orang ramai, lebih daripada menanyakan sama ada rakyat Malaysia mahu negara itu kembali ke zaman Mahathirisme.

Isu ini tidak mengenai sama ada Mahathir sudah taubat, telah bertaubat, telah membuka lembaran baru, kini seorang reformis, telah berubah dari katak kepada putera raja setelah Lim Kit Siang menciumnya, dan lain-lain lagi. Sama ada Mahathir akan menjadi Perdana Menteri 24-7 atau hanya Perdana Menteri 4-3, bermakna bekerja empat jam sehari tiga hari seminggu.

Ada yang mengatakan Mahathir masih fit fizikal dan mental dan dia masih boleh memandu dan menyampaikan ucapan semasa ceramah dan sebagainya. Itu benar-banar mengarut dan Pakatan Harapan tahu itu. Tidak seorang pun di usia 94 masih boleh melakukan seolah-olah dia adalah 44 atau bahkan 64. Itu bertentangan dengan hukum alam, fizik dan kimia. Dan bagi Mahathir yang melalui banyak serangan jantung dan pembedahan jantung, dia bernasib baik masih bernyawa. Sekarang dia sepatutnya berehat, tidak lagi bertungkus lumus.

Mahathir perlu berehat setiap dua jam dan tidak dapat bekerja lebih dari empat jam sehari

Kebenarannya ialah Mahathir boleh bekerja selama dua jam sahaja. Selepas itu dia memerlukan rehat. Dan jika dia melakukannya dua hari berturut-turut, maka pada hari ketiga dia perlu berehat. Sekiranya dia bekerja selama empat jam tanpa berehat, dia menjadi letih dan nafas tercungap-cungap dan jika dia tidak berehat, mereka perlu memanggil doktor untuk merawatnya atau menghantarnya ke IJN untuk pemerhatian dan untuk berehat.

Keluarga Mahathir bimbang jika dia bekerja lebih dari empat jam setiap hari, dia mungkin rebah dan mati. Jadi, mereka cuba untuk menghadkan masa kepada dua jam dan bukan setiap hari tetapi pada selang-seli hari. Walaupun kebanyakan pemimpin dunia bekerja antara 60 hingga 90 jam seminggu (daripada 168 jam), Mahathir boleh mengendalikan hanya lapan hingga sepuluh atau 12 jam. Adakah Perdana Menteri Malaysia hanya bekerja 15% daripada masa pemimpin dunia lain bekerja?

Pakatan Harapan cuba memberi gambaran yang salah kononnya Mahathir sama baik dengan mana-mana lelaki setengah umurnya malahan boleh melakukan lebih daripada mereka yang berusia setengah umurnya. Seperti yang mereka katakan di Amerika, ‘tell that to the Marines’. Mahathir sepatutnya berada di lapangan, merentas negara ini dan berkempen setiap hari dari subuh hingga senja jika dia benar-benar mahu Pakatan Harapan berprestasi baik dalam PRU14. Dua jam sehari, tiga hari seminggu, tidak cukup baik.

Mahathir sekali-sekala memandu sendiri hanya untuk menunjukkan bahawa dia masih fit

Dan itu hanya bercakap mengenai keupayaan fizikalnya, belum lagi keadaan mentalnya.

Mahathir berdelusi dan telah kehilangan jejak realiti. Dia tidak dapat mengingati apa yang dikatakan dan dilakukannya pada masa lalu dan membuat komen dan pernyataan berdasarkan apa yang difikirkannya dia katakan dan dilakukan dan bukan apa yang sebenarnya dikatakan dan dilakukannya. Fikiran anda memainkan trik pada anda dan ramai orang melihat dan mendengar perkara-perkara yang tidak wujud. Itu bukan sesuatu yang luar biasa malah ada orang mendengar kononnya Allah bercakap dengan mereka.

Pernahkah anda mendengar kata-kata bahawa apabila anda bercakap dengan Tuhan ia dipanggil berdoa tetapi apabila Tuhan bercakap dengan anda ia dipanggil gila? Tetapi orang yang mendengar Allah bercakap dengan mereka tidak membuat cerita. Mereka benar-benar mendengar Tuhan bercakap dengan mereka. Dan itu kerana mereka tidak lagi bermain dengan dek kad penuh, atau apa yang orang Melayu akan panggil tiga suku (secara ringkas, kad dek tiga suku).

Persoalannya, ketika Mahathir mengganggu sejarah dan menceritakan kisah-kisah yang berlawanan atau bertentangan dengan apa yang sebenarnya terjadi, dia sengaja berbohong kepada rakyat Malaysia atau dia percaya apa yang dikatakannya?

Mahathir tidak dapat lagi ingat apa yang dikatakan dan dilakukannya pada masa lalu

Mahathir menegaskan beliau tidak berbohong dan menegaskan dia mengatakan kebenaran. Dalam kes itu, jika Mahathir percaya dia tidak berbohong dan percaya dia mengatakan kebenaran, itu hanya boleh bermakna Mahathir adalah delusi. Mahathir tidak berbohong, Mahathir mengatakan kebenaran, tetapi ‘kebenaran’ Mahathir diputarbelitkan. Mahathir dengan tulus percaya ‘kebenarannya’ tidak diputarbelitkan sehingga membuatnya tidak dapat menyentuh realiti.

Mahathir tidak boleh menjadi kedua-duanya pada masa yang sama. Mahathir sama ada berbohong dan dia tahu, ini bermakna dia tidak sesuai untuk menjadi Perdana Menteri, atau Mahathir percaya bahawa pembohongannya adalah kebenaran, yang juga menjadikan dia tidak sesuai sebagai menjadi Perdana Menteri.

Mungkin Mahathir diberi ujian pengesan kebohongan di mana dia boleh ditanya pelbagai soalan seperti:

1. Adakah anda di Malaysia atau China semasa kejadian Memali?

2. Adakah RM42 bilion wang 1MDB benar-benar hilang?

3. Adakah anda meluluskan dagangan forex Bank Negara pada tahun 1988-1994?

4. Adakah anda memecat Anwar Ibrahim kerana jenayah sodomi atau kerana anda takut dia akan menggulingkan anda?

5. Adakah RoS membatalkan pendaftaran Umno berdasarkan hasrat anda atau adakah anda meminta mereka agar membatalkan pendaftaran Umno supaya anda boleh menyingkirkan Tengku Razaleigh Hamzah?

6. Adakah anda mensabotaj stesen kuasa Paka supaya anda boleh diberi IPP Paka kepada YTL Power

7. Adakah anda mengarahkan Tajudin Ramli membeli MAS pada harga yang tinggi supaya anda boleh membuat ‘keuntungan atas kertas’ untuk menutup kerugian Bank forex RM31.5 bilion?

8. Adakah anda mula menyerang Perdana Menteri Najib Tun Razak pada tahun 2014 kerana Mukhriz kalah pertandingan Umno Pemuda pada 2009 dan pertandingan Naib Presiden Umno pada tahun 2013?

9. Adakah anda meletakkan jawatan dari Umno pada 29 Februari 2016 kerana Mukhriz dipecat sebagai Menteri Besar Kedah dan anda menyedari bahawa dia tidak dapat menjadi Perdana Menteri melalui Umno lagi?

10. Adakah semua perkara mengarut ini sebenarnya hanya berkenaan menjadikan Mukhriz Perdana Menteri?

Jika Mahathir gagal ujian mengesan pembohongan itu bermakna dia adalah pendusta. Walau bagaimanapun, jika dia berjaya, itu bermakna Mahathir adalah tidak siuman dan percaya bahawa pembohongannya adalah kebenaran. Dia secara moral atau mental tetap tidak sesuai untuk menjadi Perdana Menteri.

 

 


Comments

Readers are required to have a valid Facebook account to comment on this story. We welcome your opinions to allow a healthy debate. We want our readers to be responsible while commenting and to consider how their views could be received by others. Please be polite and do not use swear words or crude or sexual language or defamatory words. FMT also holds the right to remove comments that violate the letter or spirit of the general commenting rules.

The views expressed in the contents are those of our users and do not necessarily reflect the views of FST.

Comments